Online Diary cerita tentang kita: Aku Juga Manusia

*

*
welcome to my blog sharifah shima

Friday, February 01, 2013

Aku Juga Manusia

Assalamualaikum..

hey semua,, just nak share.. baca tau..



Aku dapat merasakan keseronokan berada di dunia ini. Di dalam ini aku diselaputi dengan air ketumban dan tali pusat. keadaan ini melemaskan aku. aku sudah tidak sabar untuk keluar menatap wajah ibu dan ayahku. hanya beberapa detik sahaja lagi aku akan keluar dari sini.

Detik semakin berlalu, akhirnya ibu melahirkan aku. Tetapi aku dimana? ku lihat ada seorang wanita yang menyambut kelahiran aku. wanita itu berbaju putih dan memakai sarung tangan. mungkin wanita itu adalah seorang doktor. Aku dibawa ke sebuah kolam kecil. Dua orang gadis muda memegang aku dan menyiram tubuhku. Aku mula menangis ketakutan.

selepas aku dimandikan, aku dibalut dengan sehelai kain putih "Apakah yang mereka lakukan terhadapku?"  "Aku mahukan ibuku... ibu..ibu..." aku menangis lagi. Doktor meletakkan aku dia atas katil . seorang wanita mengangkatku lalu mencium pipiku. mungkin ini adalah ibuku. tetapi kenapa ibuku menangis? "ibu aku selamat ibu..."

Aku terus menangis kerana kelaparan. Ibu memberikan aku susu badan. Sedetik kemudian, seorang lagi wanita seusia ibu membuka pintu kamar. Ibu memandang wanita itu sayu, wanita itu membisik sesuatu ke telinga ibu. Ibu bingkas bangun dan menukar pakaian. Wanita tadi mengemas-gemas pakaian ibu lalu dimasukkan ke dalam beg. "kemana wanita itu mahu membawa ibu?" ibu memandangku sayu. "ibu dimanakah ayah?"
dari tadi aku tidak melihat suami ibu. 

Ibu mengendongku dan mendakapku erat. seolah-olah ibu memberikan petanda bahawa kami tidak akan bertemu lagi. Wanita tadi membimbing beg pakaian ibu lalu membawa kami menaiki sebuah kereta. Aku dipangku oleh ibu. aku mendongak ke angkasa. Kelihatan bintik-bintik putih didada langit. Begitu jugak bola besar berwarna putih yang menyinari gelap. Mereka bersatu mencurah cahaya. sungguh indah kejadian Allah S.W.T. Aku amat bersyukur, ibu masih menatapku. Air mata ibu mengalir laju. wanita disebelah ibu menenangkanya. Aku tidak suka wanita itu. Aku dapat merasakan wanita itu mempunyai niat jahat terhadap ibu. 

Kereta yang dipandu  tiba-tiba berhenti. Aku memandang ibu dengan tanda tanya. ku lihat diluar masih gelap, hanya cahaya lampu kereta yang menerangi jalan. Wanita itu keluar mendapatkan ibu. Ibu, "kemana kita mahu pergi?" aku menangis lagi. ibu meletakkan aku di permaidani hijau. " ibu jangan tinggalkan ku......."

Ibu terus meninggalkan ku tanpa menoleh. wanita tadi terus membawa ibu pergi. "ibu-ibu mengapa kamu meninggalkanku?" aku menangis lagi. sesuatu bewarna merah menjalar ketubuhku, lalu menggigit dagingku. "ibu.. sakit ibu...ibu.. tolong aku.." aku menangis dengan kuat. "kenapa ibu meninggalkan aku sendirian? ," "apa salahku padamu ibu?"kenapa ibu meninggalkan aku" . semut-semut tadi terus menggigit telingaku. aku menangis kesakitan.


 Bintik-bintik di langit memandangku sayu. Bulan seolah-olah menangis melihat keadaanku. Aku sudah tidak berdaya lagi untuk melawan. Jika aku tahu ini akan terjadi, aku lebih rela mati didalam perut ibu daripada diperlakukan sebegini. Zalimnya ibu melakukan sebegini kepadaku. Aku semakin lemah, suaraku sudah tidak kedengaran. Aku memejam mata perlahan-lahan. Sinaran cahaya kerata menyuluh kawasan tempat aku ditinggalkan. sepasang suami isteri mendapatkan aku. Aku terus memejamkan mataku. Masaku sudah tiada. 'Ibu, terima kasihkerana bertarung nyawa untuk melahirkan aku. terima kasih juga kerana menbuang aku."



pesanan: marilah kita sama-sma menjadikan tauladan kepada kita supaya perkara sebegini tidak terjadi. Ingatlah bayi juga mempunyai perasaan. 



"Hapuskan Pembuangan Bayi"












Post a Comment
 
Copyright lyssa Faizureen 169; . All Right Reserved by sharifah shima